e-commerce by webshaper
More information on product
Home > Products > Novel > CIKGU,KAN KUGARI HATIMU (2017)
CIKGU,KAN KUGARI HATIMU (2017)
enlarge

CIKGU,KAN KUGARI HATIMU (2017)

| Add to Compare
RM  25.00  22.50  
Item details
SKU: 9789675289606
Weight: 407 grams
Stock: Stock available


ISBN: 9789675289606
  Share This   Add To Facebook   Add To MySpace   

HANIA Alisa, meski hatinya pernah dilukai dengan belati tajam namun pada dia bukan semua lelaki punya cinta yang sama. Pertama kali bertemu Inspektor Fahri Rakib, hatinya berdetap kencang. Saat dia jatuh cinta, jiwa Fahri cuba ditawan meski rasa malu menerjah hati. Pelbagai cara dia cuba untuk dapatkan cinta Fahri. Rasa malu dan ego dibuang demi memiliki hati Fahri.

“Tuan Fahri tertinggal sesuatu.”
“Saya tertinggal apa, cikgu?” Soal Fahri.
“Tuan tertinggal cinta tuan dalam hati saya.” Keningnya dijongketkan. Merah padam wajah Fahri. Dua sarjan yang bersamanya sudah tersenyum-senyum.
Fahri hulurkan tangan.
“Tuan nak sambut cinta saya ke?” Soal Hania. Fahri geleng.
“Berikan balik cinta saya yang lekat di hati cikgu.”

DALAM mengelak, Fahri juga jatuh cinta pada guru yang menumpang sewa di kampungnya ini. Beberapa kali pertemuan yang dicipta Hania, akhirnya Fahri angaukan Hania sehingga tersenyum sendiri dan sanggup minta nombor telefon Hania daripada ibunya.

“Saya suka kat tuan. Kalau boleh saya nak pilih tuan jadi bidadara saya sampai Jannah.”
“Betul ke Cikgu Hania sanggup jadi banduan dalam hati saya?”
“Tuan serius?” Rania renung tepat-tepat wajah Fahri Rakib.
“Saya...saya tak tahu dakwaan apa saya nak kenakan pada cikgu untuk menjadi tahanan seumur hidup saya.”
“Cukup cinta itu sebagai penyebab. Saya dah jatuh cinta dengan Tuan Fahri Rakib.”

SAAT kasih bersulam, dugaan datang. Saat Hania rasakan dirinya tidak dipedulikan, ada seseorang yang sedang menanti dengan penuh harapan. Saat hati Hania bersedih dengan sikap Fahri, ada jiwa yang sedang menunggu untuk kembali bermukim di hati.

“Cinta Nia bukan untuk mainan. Berikan Nia masa. Andai kata Fahri lelah untuk menanti, Nia akan terima semua keputusan takdir.” - Hania
“Saya akan tunggu Nia meski seribu tahun lagi.” – Fahri

Cinta itu ada saat aku ingin memiliki.
Cinta itu tetap ada meski sejauh mana aku berlari
Cinta itu masih ada meskipun hatimu pernah disakiti.